Elektronik dan Pendukung Modern

Sejarah musik elektronik mendahului era rock and roll selama beberapa dekade. Sebagian besar dari kita bahkan tidak berada di planet ini ketika mulai perkembangannya yang sering tidak jelas, kurang dihargai, dan disalahpahami. Saat ini, kumpulan suara ‘duniawi lain’ ini yang dimulai hampir seabad yang lalu, mungkin tidak lagi tampak aneh dan unik karena generasi baru telah menerima sebagian besar darinya sebagai arus utama, tetapi memiliki jalan yang bergelombang dan, dalam menemukan penerimaan khalayak luas, yang lambat.

Banyak musisi – pendukung modern musik elektronik – mengembangkan hasrat untuk synthesizer analog di akhir 1970-an dan awal 1980-an dengan Swiss Elektronik Manado lagu-lagu khas seperti terobosan Gary Numan, ‘Are Friends Electric?’. Di era inilah perangkat ini menjadi lebih kecil, lebih mudah diakses, lebih ramah pengguna, dan lebih terjangkau bagi banyak dari kita. Dalam artikel ini saya akan mencoba menelusuri sejarah ini dalam bab-bab yang mudah dicerna dan menawarkan contoh-contoh pendukung modern terbaik saat ini.

Bagi saya, ini adalah awal dari sebuah zaman baru. Untuk membuat musik elektronik, tidak perlu lagi memiliki akses ke ruangan penuh teknologi di studio atau live. Sampai sekarang, ini hanyalah domain seniman seperti Kraftwerk, yang gudang instrumen elektronik dan gadget yang dibuat khusus hanya dapat diimpikan oleh kita semua, bahkan jika kita dapat memahami logistik fungsinya. Setelah mengatakan ini, pada saat saya tumbuh di tahun 60-an & 70-an, saya tetap memiliki sedikit pengetahuan tentang kompleksitas pekerjaan yang telah menetapkan standar dalam dekade sebelumnya untuk sampai pada titik ini.

Sejarah musik elektronik berutang banyak kepada Karlheinz Stockhausen (1928-2007). Stockhausen adalah seorang komposer Avante Garde Jerman dan tokoh perintis dalam musik elektronik dari tahun 1950-an dan seterusnya, mempengaruhi gerakan yang pada akhirnya akan memiliki dampak yang kuat pada nama-nama seperti Kraftwerk, Tangerine Dream, Brain Eno, Cabaret Voltaire, Depeche Mode, belum lagi karya eksperimental The Beatles’ dan lainnya di tahun 1960-an. Wajahnya terlihat di sampul “Sgt. Pepper’s Lonely Hearts Club Band”, master Opus The Beatles tahun 1967. Namun, mari kita mulai dengan melakukan perjalanan sedikit lebih jauh ke masa lalu.

Pergantian Abad ke-20

Waktu berhenti bagi pengamat bintang ini ketika saya awalnya menemukan bahwa konser pertama yang didokumentasikan, secara eksklusif elektronik, bukan pada tahun 1970-an atau 1980-an tetapi pada tahun 1920-an!

Instrumen elektronik murni pertama, Theremin, yang dimainkan tanpa sentuhan, ditemukan oleh ilmuwan dan pemain cello Rusia, Lev Termen (1896-1993), sekitar tahun 1919.

Pada tahun 1924, Theremin melakukan debut konsernya dengan Leningrad Philharmonic. Minat yang dihasilkan oleh theremin menarik penonton ke konser yang dipentaskan di seluruh Eropa dan Inggris. Pada tahun 1930, Carnegie Hall yang bergengsi di New York, mengalami pertunjukan musik klasik hanya menggunakan serangkaian sepuluh theremins. Menyaksikan sejumlah musisi terampil memainkan alat musik yang terdengar menakutkan ini dengan melambaikan tangan di sekitar antenanya pasti sangat menggembirakan, surealis, dan asing bagi penonton pra-teknologi!

Bagi yang tertarik, lihat rekaman virtuoso Theremin Clara Rockmore (1911-1998). Rockmore (Reisenberg) kelahiran Lituania bekerja dengan penemunya di New York untuk menyempurnakan instrumen selama tahun-tahun awalnya dan menjadi pemain dan perwakilan yang paling diakui, brilian, dan diakui sepanjang hidupnya.

Dalam retrospeksi Clara, adalah ‘bintang’ pertama yang terkenal dari musik elektronik asli. Anda tidak akan menemukan pertunjukan musik klasik yang lebih menakutkan namun indah di Theremin. Dia pasti favoritku!

Musik Elektronik dalam Fiksi Ilmiah, Bioskop, dan Televisi

Sayangnya, dan terutama karena kesulitan dalam penguasaan keterampilan, masa depan Theremin sebagai alat musik berumur pendek. Akhirnya, ia menemukan ceruk di film-film Sci-Fi 1950-an. Film klasik tahun 1951 “The Day the Earth Stood Still”, dengan soundtrack oleh komposer musik film Amerika berpengaruh Bernard Hermann (dikenal dengan “Psycho” Alfred Hitchcock, dll.), kaya dengan skor ‘ekstraterestrial’ menggunakan dua Theremin dan lainnya perangkat elektronik yang dipadukan dengan instrumentasi akustik.

Menggunakan teknologi osilator tabung-vakum Theremin, pemain cello dan telegraf radio Prancis, Maurice Martenot (1898-1980), mulai mengembangkan Ondes Martenot (dalam bahasa Prancis, dikenal sebagai Gelombang Martenot) pada tahun 1928.

Menggunakan keyboard standar dan familiar yang bisa lebih mudah dikuasai oleh musisi, instrumen Martenot berhasil di mana Theremin gagal menjadi user-friendly. Bahkan, itu menjadi instrumen elektronik pertama yang berhasil digunakan oleh komposer dan orkestra pada masanya hingga saat ini.

Ini ditampilkan pada tema serial TV asli tahun 1960-an “Star Trek”, dan dapat didengar di rekaman kontemporer oleh orang-orang seperti Radiohead dan Brian Ferry.

Ondes Martenot multi-timbral ekspresif, meskipun monofonik, adalah instrumen terdekat dari generasinya yang pernah saya dengar yang mendekati suara sintesis modern.

“Planet Terlarang”, dirilis pada tahun 1956, adalah film studio komersial besar pertama yang menampilkan soundtrack elektronik eksklusif… selain memperkenalkan Robbie the Robot dan Anne Francis yang memukau! Skor terobosan diproduksi oleh tim suami dan istri Louis dan Bebe Barron yang, pada akhir 1940-an, mendirikan studio rekaman swasta pertama di AS yang merekam seniman eksperimental elektronik seperti John Cage yang ikonik (yang karya Avante Gardenya sendiri menantang definisi musik itu sendiri!).

The Barrons umumnya dikreditkan karena telah memperluas penerapan musik elektronik di bioskop. Dengan besi solder di satu tangan, Louis membangun sirkuit yang dia manipulasi untuk menciptakan banyak efek dan motif yang aneh dan ‘tidak wajar’ untuk film tersebut. Setelah dilakukan, suara ini tidak dapat direplikasi karena sirkuit sengaja akan membebani, mengeluarkan asap, dan terbakar untuk menghasilkan hasil suara yang diinginkan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *